Tinggalkan pesanan anda di sini!

Ahad, 18 Mei 2014

Apa hukum pengampu? | Gaji tidak berkat


 Soalan :

Apa hukumnya di sisi Islam orang-orang yang suka mengampu bos-bos dan suka mengadakan cerita supaya dia mendapat kelebihan dari orang lain dan dipandang bagus oleh bosnya padahal kerjanya tak seberapa berbanding dengan kami yang bertungkus lumus lebih darinya.

Saya x lah nak kata yang saya & kawan2 ni bagus dari segala segi tapi ada di antara kami yang berhak mendapat apa yang sepatutnya mereka perolehi atas penat lelah yang mereka telah lakukan selama ini.Semua yang saya & kawan2 buat semua x kena.

Bos selalu memuji beliau kerana berjaya melakukan tugasan yang diberikan dengan cepat sedangkan kami semua tahu yang melakukan tugasan tersebut adalah orang lain (tp takut nak bersuara) Golongan macam ni suka memburukkan perihal kawan-kawan lain di depan bosnya...sdgkan dia selalu bercakap hal hal yang berkaitan Agama depan saya atau kawan-kawan yang lain bila keluar atau bila makan bersama2 tetapi apa yang berlaku adalah sebaliknya?
Terima kasih harap dapat penjelasan dari ustaz.

Jawapan:
Waalaikumusalam pada yang bertanya.

Wow ini Isu sensitif yang selalu terjadi di mana-mana pejabat sekali pun atau lebih popular & dikenali sebagai Politik Pejabat. Perangai suka mengampu adalah perangai yang di keji oleh syarak dan Nabi saw selalu berpesan jangan suka mengampu-ampu dan orang yang suka mengampu itu adalah sebesar2 pendusta. 
Sebab itu penting bagi seorang bos untuk mengetahui peranan antara seorang  pekerja berdedikasi & juga peranan seorang pengampu (kaki bodek) dalamsesebuah jabatan yang dipimpinnya.....yang mana pada zaman sekarang ianya lebih dikenali sebagai Politik Pejabat dan telah pun wujud sejak sekian lama. Inilah perkara-perkara yang perlu di titik beratkan oleh seorang bos (baik lelaki atau wanita) walau pun beliau memimpin dalam kelompok kecil sekalipun.

Buatlah pertimbangan dengan sewajarnya & lakukanlah Solat istikharah pada setiap masa & mengadulah kepada Allah (kalau bos ituMuslim) sebelum membuat keputusan yang besar seperti melibatkan masa depan& hala tuju seorang pekerja yang dipimpinnya & jangan sampai ada yang teranaiya disebabkan kesilapan & keputusan yang telah dibuat oleh seorang bos kerana terlalu percaya kepada apa yang disampaikan oleh orang lain kepada beliau tanpa membuat sebarang siasatan terlebih dahulu.

Setiap perkara mestilah diselidiki terlebih dahulu kerana dikhuatiri ianya adalah fitnah bagi menjatuhkan atau mengelapkan masa depan seseorang pekerja itu. Jika dalam masa yang sama dia (pengampu) memburukkan pula orang lain maka terlebih lah lagi kejinya disisi syara'. Hasil gaji yang diperolehinya pada setiap bulan tidak ada keberkatannya dan terkadang ada ulamak2 yang menghukumkanya jatuh kepada haram kerana telah menabur fitnah & mengada2kancerita yang tidak betul tentang seseorang pekerja
 
Saya x nak mengulas panjang berkenaan perkara ni kerana telah diperbahaskan dulu (sila rujuk pada artikel saya yang menguraikan berkenaan Isu ini dalam tajuk PEMIMPIN - Adakah kita telah memimpin mengikut Ajaran & TuntutanIslam ???????
Ni satu lagi, orang yang selalu bercakap atau pandai cakap dalam bidang agama bukanlah lesen untuk dihalalkan perbuatan mereka yang haram. Perbuatan Haram tetap haram samada pandai bercakap agama atau sebaliknya. Bahkan yang pandai bercakap perkara agamalah yang sepatutnya menunjukkan sikap yang baik dan bukannya suka mengampu-ampu.

Pada sahabat yang bertanya, jangan kerana Nila setitik habis rosak Susu sebelanga  maksudnya..jangan hanya disebabkan segelintir mereka2 yang sukamempermainkan Agama & bertindak sebaliknya, maka golongan Ustaz2, TuanGuru2 atau pun ulamak2 diheret sama dalam permasalahan iniyang batil tetapbatil& yang hak tetap hak.

Wallahu Taala Alam




Bahayanya sikap suka mengampu..


Pahlawan Mexico yang terkenal iaitu Jeneral Alvaro Obregon pernah berkata

” Jangan takut pada musuh yang menyerang kita. Takutlah pada kawan-kawan yang mengampu kita.”

Lihatlah betapa bahayanya sikap suka mengampu sehinggakan seorang jeneral yang hebat pun menyedari hakikat ini dan memberi amaran bahayanya sikap ini kepada kita. Kata-kata tersebut saya petik dari buku How to Win Friends & Influence People. Salah satu karya agung Dale Carnegie.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Tinggalkan komen jika sudi

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Komen